Minggu, 24 Oktober 2010

Bacaan Al Qur'an setelah Al Fatihah


1. Tambahan Bacaan Al-Qur’an
Setelah selesai membaca al-Fatihah, untuk raka’at per­tama dan kedua disyari’atkan ditambah dengan bacaan su­rat Al-Qur’an yang lain. Sebagaimana hadis Nabi saw. yang diriwayatkan oleh Abu Qatadah ra.:
وَ كَانَ يَقْرَأُ فِى الْعَصْرِ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ وَ السُّوْرَتَيْنِ
“Sewaktu Nabi saw. shalat Ashar, beliau membaca al-Fatihah dan dua surat Al-Qur’an lainnya”. HR. Bukhari.
Hadis Nabi saw. lainnya:
لاَ صَلاَةَ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ فَصَاعِدًا
“Tidak sempurna pelaksanaan shalat seseorang tanpa  memba­ca  surat  al-Fatihah  dan surat Al-Qur’an lainnya”. HR. Bukhari, Muslim dan Baihaqi.
2. Satu Surat Untuk Satu Raka’at
Biasanya Nabi saw. mengkhatamkan satu surat lengkap un­tuk satu raka’at. Hadis Nabi saw. yang menerangkan masalah ini cukup banyak, di antaranya Nabi saw. melaksanakan shalat hari raya dengan membaca “Surat al-Ghasiyah” dan surat al-A’la”.
3. Satu Surat Untuk Dua Raka’at
Satu surat Al-Qur’an dapat dibaca untuk dua raka’at, yakni dengan membaginya menjadi dua atau menjadi beb­erapa ruku’. Sebagaimana hadis Nabi saw. yang diriwayatkan oleh Samurah:
كَانَ يَقْرَأُ الْوَاقِعَةَ وَ نَحْوَهَا مِنَ السُّوَرِ فِى الرَّكْعَتَيْنِ
“Nabi saw. membaca surat al-Waqi’ah dan surat lain yang sejenis untuk pelaksanaan dua raka’at”. HR. Hakim, Ahmad dan Ibn Khuzaimah. Hadis ini dinilai sah oleh imam Hakim dan disepakati oleh imam Dzahabi.
4. Penggabungan Surat Untuk Satu Raka’at
Boleh juga dua macam surat Al-Qur’an atau lebih diga­bungkan untuk pelaksanaan satu raka’at. Sebagaimana hadis Nabi saw. yang diriwayatkan oleh Abu Wail: “Se­seorang yang dikenal dengan nama Nahik ibn Sinan menan­yakan bacaan al-Nadhair’ (beberapa surat yang memiliki kesamaan makna) kepada Abdullah. Maka Abdullah menjawab:
اِنِّى لأَعْرِفُ النَّظَائِرَ الَّتِى كَانَ يَقْرَأُ بِهِنَّ رَسُوْلُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ اِثْنَيْنِ فِى كُلِّ رَكْعَةٍ وَ عِشْرِيْنَ سُوْرَةً فِى عَشْرِ رَكَعَاتٍ
Saya memahami betul beberapa surat al-Nadhair’ yang pernah dibaca oleh Rasulullah saw. Yakni dua surat yang dirangkum untuk pelaksanaan satu raka’at. Dan dua puluh surat yang dirangkum untuk pelaksanaan sepuluh raka’at”. HR. Bukhari dan Muslim.
5. Pengulangan Surat
Nabi saw. juga pernah mengulang bacaan suatu surat Al-Qur’an untuk pelaksanaan dua raka-’at shalatnya. Sebagaimana hadis Nabi saw. yang diriwayatkan oleh Mu’az bin Abdul­lah ra.:
اِنَّ رَجُلاً مِنْ جُهَيْنَةَ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِىَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يَقْرَأُ فِى الصُّبْحِ (اِذَا زُلْزِلَتِ الأَرْضُ) فِى الرَّكْعَتَيْنِ كِلْتَيْهِمَا فَلاَ أَدْرِى أَنَسِىَ رَسُوْلُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَمْ قَرَأَ ذَلِكَ عَمْدًا
“Seorang dari kelompok Juhainah mengkha-barkan kepadanya bahwa ia mendengar Nabi saw. membaca surat Idzazul zilatil ardhu ... untuk pelaksanaan dua raka’at shalat­nya. Katanya: Saya tidak mengerti, apakah Nabi saw. lupa atau membacanya secara sengaja”. HR. Abu Daud dengan sanad (mata rantai perawi) yang sah.
Menurut pemahaman ulama, pada dhahirnya memang Nabi saw. membacanya secara sengaja untuk dijadikan bagian dari syari’atnya.
6. Satu Ayat Untuk Satu Raka’at
Boleh juga hanya membaca satu ayat Al-Qur’an atau lebih untuk pelaksanaan satu raka’at. Sebagaimana hadis  Nabi saw. yang diriwayatkan oleh Khallad:
اِنَّهُ لاَ يَتِـُّ صَلاَةٌ لأَحَدٍ مِنَ النَّاسِ حَتَّى يُكَبِّرَ ... وَ يَقْرَأَ بِمَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ
“Tidaklah sempurna pelaksanaan shalat seseorang di antara kamu sehingga ia membaca takbir ... Dan membaca apa yang mudah baginya dari hafalan Al-Qur’an”. HR. Abu Daud dan Hakim.
7. Hak Bacaan Al Qur’an
Sewaktu membaca ayat ayat Al-Qur’an supaya tidak lu­pa memberikan hak-hak bacaannya, seperti batasan ruku’ atau pelaksanaan sujud tilawah pada saat membaca ayat-ayat al-Sajadah. Sbagaimana hadis Nabi saw.:
أَعْطُوْا كُلَّ سُوْرَةٍ حَظَّهَا مِنَ الرُّكُوْعِ وَ السُّجُوْدِ
“Berikan hak-hak bacaan ayat Al-Qur’an, dalam batasan ruku’ dan pelaksanaan sujud tilawahnya”. HR. Ibn Abi Syaibah, Ahmad dan Abdul Ghina al-Maqdisi dengan sanad (mata rantai perawi) yang sah.
8. Menghatamkan Al Qur’an Selama Tiga Hari
Demi kefakihan dan kefahaman terhadap ayat yang dibaca, maka Nabi saw. tidak membenarkan mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an kurang dari tiga hari. Dengan demikian setiap hari dibatasi maksimal sepuluh juz sehingga dapat mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an tidak kurang dari tiga hari.
Hadis Nabi saw. yang dikeluarkan oleh imam Malik menya­takan bahwa Nabi saw. tidak pernah mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an dalam satu hari. Bahkan beliau menunjukkan ketidakrelaannya kepada Abdullah ibn Amr ra. ketika mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an dalam waktu yang relatif singkat. Nabi saw. bersabda:
اِقْرَأْ القُرْآنَ فِى كُلِّ شَهْرٍ. قُلْتُ: اِنِّى أَجِدُ قُوَّةً. قَالَ: فَاقْرَأْهُ فِى عِشْرِيْنَ لَيْلَةً. قَالَ: اِنِّى أَجِدُ قُوَّةً. قَالَ: فَاقْرَأْهُ فِى سَبْعٍ لاَ تَزِدْ عَلَى ذَالِكَ
“Khatamkan bacaan Al-Qur’an selama satu bulan. Abdullah berkata: Tetapi saya masih mampu membaca lebih banyak sehingga dapat mengkhatamkan lebih cepat. Nabi saw. bersabda: Kalau begitu khatamkan bacaan Al-Qur’an sela­ma dua puluh hari. Abdullah berkata: Tetapi saya masih mampu membaca lebih banyak sehingga dapat mengkhatamkan lebih cepat lagi. Nabi saw. bersabda: Kalau begitu kha­tamkan bacaan Al-Qur’an selama tujuh hari. Jangan me­nambah bacanmu lagi sehingga kamu dapat mengkhatamkan­nya lebih cepat”. HR. Bukhari dan Muslim.
Dalam riwayat lain: “Kemudian Nabi saw. memberi kelong­garan lagi. Dia diijinkan membaca lebih banyak lagi se­hingga dapat mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an selama tiga hari”. HR. Nasai dan Turmudzi. Hadis ini dinilai sah oleh imam Turmudzi.
Dalam riwayat lain: “Nabi dengan tegas mengharamkan se­seorang mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an kurang dari tiga hari”. HR. Darimi dan Sa’id ibn Mansur dengan sanad (maa rantai perawi) yang sah.
Dalam riwayat lain Nabi saw. memberi peringatan keras kepada orang yang mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an kurang dari tiga hari bahwa dia tidak akan memahami bacaannya. Sebagaimana hadis Nabi saw.:
مَنْ قَرَأَ فِى أَقَلَّ مِنْ ثَلاَثٍ لَمْ يَفْقَهْهُ
“Barangsiapa mengkhatamkan bacaan Al-Qur’an kurang dari tiga hari, maka dia tidak akan dapat memahami bacaan­nya”. HR. Ahmad dengan sanad (mata rantai perawi) yang sah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar